Wednesday, October 21, 2009

Hei Kau yang Dulu Pernah Menjadi Obsesiku, Ke Manakah Engkau Kini Menguap?

Setelah tadi sedikit bersenang hati karena kedatangan Aristo ke Kemang Pratama buat ketemu gue, malem ini gue rasa adalah waktu yang tepat untuk merenung. Kita harus membagi waktu dengan adil bukan? Ada waktunya diapelin, ada waktunya merenung. Tergantung apa aja yang harus lo bagi dalam suatu waktu itu.
Ah terlalu banyak bacot. Gue ga mau jempol gue nanti jadi pada kapalan semua padahal gue masih belom ngetik renungan yang seharusnya mau gue ketik.

Menulis. Oh ya, gue rasa ini adalah salah satu hal yang (seharusnya) menjadi passion gue. Ini adalah satu-satunya bakat gue yang nggak terpendam. Atau mungkin emang ini my one and my only talent? Uhm I dunno.
DULU, gue bisa dibilang gila menulis.
DULU, gue udah kayak profesor (ehm. siapa yaaa yg pingin jadi profesor? Wuakakaka canda ya to) sinting, yang akan menjadi buas kalau sampai diganggu pas lagi asik-asiknya ngutak-ngutik mikroskopnya.
DULU, pulpen sama notes kecil ga akan bisa keluar dari tas gue. Bahkan sempet beberapa kali pulpen di dalem kantong celana gue nyaris kecuci sama mbak di rumah.
DULU, temen-temen gue sampe pada ngantri cuma buat baca hasil karya corat-coret tangan gue.
DULU, guru Bahasa Indonesia SD gue hampir selalu nunjuk gue buat segala urusan yang ada hubungannya dengan tulis menulis. (tanpa bermaksud membanggakan diri)
DULU, mau cerpen, novel, cerbung, puisi, bahkan pantun sekalipun, semua gue jabanin.
DULU, hal yang sepele kayak nama temen gue ada yang salah disebut ama guru aja sampe gue catet di buku harian gue.
DULU, dalem setaun gue bisa ngabisin 3 buku harian dan semuanya terisi penuh ama curhatan gue.

SEKARANG? Haha sangat sungkan untuk menjawabnya. Jangankan untuk mencurahkan ide di atas secarik kertas, mendapatkan ide buat dicurahkan aja sama sekali udah nggak pernah terbesit di benak gue!

Apa ya yang ngebuat hal yang seharusnya menjadi passion gue ini jadi memudar? Hm, kalau dibiarin terus lama-lama hobi yang satu ini bakal hilang selamanya tanpa jejak setetespun dari otak gue.
Nah, tetapi pertengkaran gue ama nyokap 3 hari yang lalu bikin pikiran gue jadi lebih terbuka. Sebenernya bukan cuma 3 hari yang lalu sih, emang udah sering sih berantemnya. Tapi yang 3 hari lalu itu jauh lebih nyadarin gue, ngebuka mata hati gue.
Kenapa gue menyia-nyiakan apa yang gue punya? Kenapa gue tiba-tiba mengacuhkan gift dari Allah? Apa yang buat gue berubah? Ke mana semua impian gue dulu buat jadi penulis? Ke mana menguapnya hasrat gue buat senantiasa berkawan dengan pena dan kertas? Ada yang sudi menjawab? HAHA.
Dan akhirnya semalem gue melakukan Googling dengan keyword 'lomba mengarang remaja 2009'. Lalu hasil search yang paling atas adalah sebuah blog dengan address http://www.ajangkompetisi.com . Wuw dan setelah gue buka, isinya lengkap dengan informasi tentang lomba-lomba terbaru! Mata gue pun dengan teliti jelalatan untuk memilah mana lomba yang kira-kira bisa gue ikutin. Pas nyampe di artikel keempat dari atas, ada artikel tentang lomba mengarang cerpen yang diadain sama Majalah Kawanku. Jelaslah gue interest banget. Gue baca kan tuh syarat-syaratnya. Gampang kok, segampang A B C D. Tema bebas. Boleh kirim via e-mail. Umur gue juga pas. Deadline-nya masih sampai hari akhir di tahun 2009 ini. Hadiahnya lumayan.
Lantas?
Oke, di situ tertulis "Bagi para peserta harap mengisi data diri pada form di bawah ini dan dikirimkan ke alamat atau e-mail Majalah Kawanku." Padahal di bawah artikel itu sama sekali nggak tercium apapun yang berbau form. Gue akhirnya ngisi chat box-nya dan nanya di mana gue bisa dapetin form itu tapi sampe sekarang si mas admin-nya masih belom ngebales. Ow SHIT. Betapa banyak kepahitan menyesakkan dalam hidupku ini.
Jadi gue minta solusi ke nyokap kan. Tak tergambarkan begitu inginnya gue ikut lomba itu. Tapi apa gunanya udah nulis cakep-cakep terus ditolak gara-gara gue ga ngisi form-nya? Padahal emang website-nya aja yang mungkin pas copas tuh data pikirannya lagi menggerayang, jadi form data dirinya lupa dia copas juga. Ck hadeh hadeh. Terus nyokap gue bilang, udah yang penting gue bikin cerpennya dulu. Soal form sialan itu mah urusan belakangan. Kalo ternyata karya gue jelek dan ditolak sih wajar. Tapi kalo ditolak gara-gara ga ada form padahal hasil tulisan gue punya peluang buat menang, berarti emang bukan rejeki gue. Wakaka agree nyok (Y)

So fine, I have to finish the short story that I started yesterday. Gue ga boleh berhenti di tengah jalan, ato stuck in the middle (lagi). Gue harus konsisten dan fokus sama apa yang gue pinginin. And pleeeeeeeasseeee Path Stepers, wish me luck ya! Bukan cuma wish me buat jadi winner aja. Kalo gue ternyata menang, whoa itu mah bonus. Tapi yang penting doain gue moga-moga cerpennya bisa gue selesain sebaik mungkin. Jangan sampe niat gue kandas tiba-tiba. Amin ya Rabbal 'alamin ya Allah!

No comments: